Appili Therapeutics: a David melawan Goliat COVID-19 dan penyakit menular lainnya

Pandemi saat ini telah mengajarkan kita bahwa penyakit menular selalu dan akan terus menjadi ancaman bagi masyarakat di seluruh dunia, terutama karena planet ini semakin mengglobal.

COVID-19 mau tidak mau akan diikuti oleh COVID-20 dan COVID-21. Tetapi Coronavirus ini bukan satu-satunya bug yang perlu kita waspadai.

Rekomendasi Swab Test Jakarta

Sebuah studi oleh National Academy of Sciences, Engineering and Medicines menemukan bahwa, selama tiga dekade terakhir, 37 patogen manusia baru telah diidentifikasi sebagai ancaman penyakit. Diperkirakan 12 persen patogen manusia yang diketahui telah dikenali sebagai muncul atau muncul kembali. Ancaman seperti HIV/AIDS, virus Zika dan SARS adalah contoh lainnya.

Tapi itu bukan hanya virus yang mengancam kesehatan kita bersama. Ada infeksi jamur, penyakit tropis, dan patogen lain di luar sana yang sulit atau hampir tidak mungkin diobati dengan terapi saat ini.
“Kami sedang menjalankan uji klinis Fase 3 internasional besar untuk antivirus oral untuk COVID-19.”
— Armand Balboni, MD, PhD, CEO, Appili Therapeutics Inc.

Di luar COVID19, bakteri dan jamur yang resistan terhadap obat terus menjadi masalah yang berkembang dengan sedikit solusi baru di cakrawala. Penyakit yang muncul, muncul kembali, dan resisten ini merusak antibiotik dan obat antijamur yang telah kita andalkan selama beberapa dekade. Misalnya, Candida auris, jamur yang sangat resisten terhadap obat yang memiliki tingkat kematian tinggi, bersembunyi di rumah sakit dan panti jompo jauh sebelum COVID-19 menyebar. Ini adalah ancaman yang serius dan terus berkembang.

Appili Therapeutics: seorang David melawan Goliat dari COVID-19 dan patogen lainnya

Oleh karena itu meyakinkan bahwa terbang di bawah radar adalah Appili Therapeutics Inc yang berkantor pusat di Halifax (TSX: APLI | OTCQX: APLIF), sebuah perusahaan biofarmasi yang diam-diam membangun portofolio proyek yang menempatkannya di garis depan perang global melawan infeksi. penyakit.

Perusahaan ini dibangun untuk mengatasi patogen manusia tersebut dan membantu mengembangkan solusi untuk infeksi yang mengancam jiwa ini.

Program utama Appili adalah antivirus oral untuk pengobatan COVID-19. Sebagai bagian dari konsorsium global, perusahaan sedang melakukan uji klinis fase 3 internasional besar (PRESECO) yang mengevaluasi antivirus Favipiravir untuk pengobatan COVID-19 ringan/sedang pada subjek yang belum dirawat di rumah sakit.

“Ada konsensus yang berkembang bahwa kita membutuhkan lebih banyak alat di kotak peralatan kita untuk melawan COVID-19. Sebagai sebuah perusahaan, kami berusaha untuk mengatasi kebutuhan yang tidak terpenuhi ini dan akibatnya melampaui bobot kami dalam hal apa yang kami lakukan, ”kata CEO Appili, Armand Balboni, MD, PhD.

“Sementara Merck dan Pfizer mendapatkan banyak pers, program kami sedang dalam pengembangan tahap akhir, dan kami menjalankan uji klinis fase 3 yang besar dan kuat untuk mengembangkan obat bagi pasien yang saat ini tidak memiliki obat oral untuk digunakan di rumah COVID-19.”

Appili adalah bagian dari konsorsium dengan para pemimpin industri seperti Laboratorium Dr. Reddy dan FUJIFILM yang siap meluncurkan produk di seluruh dunia sambil menunggu data positif.

Perusahaan baru-baru ini memperluas uji cobanya dari AS ke Brasil dan Meksiko. Pengobatan dini potensial yang menjanjikan untuk pasien dengan gejala COVID-19 ringan hingga sedang, Favipiravir bisa menjadi pengubah permainan. Mudah diakses, dapat dibawa di rumah dan membantu orang merasa lebih baik lebih cepat saat berada di luar rumah sakit.

Dengan uji coba yang berakhir musim panas ini dan laporan yang merinci temuan yang dijadwalkan pada bulan September, Appili diposisikan untuk pembagian keuntungan dan perjanjian royalti dengan konsorsium.

Pasar siap untuk tablet oral untuk mengobati COVID-19 dan satu model yang merupakan contoh potensial adalah Tamiflu, obat flu yang diresepkan, yang menghasilkan $3 miliar dalam pendapatan global pada tahun 2009 dan lebih dari US$500 juta per tahun dalam dua tahun terakhir eksklusivitas di AS

Balboni mengatakan bahwa “sementara kami terus mendorong studi PRESECO kami, kami adalah pendekatan jangka panjang dan saya pikir investor perlu fokus pada hal itu. Mereka mungkin sepenuhnya fokus pada COVID-19 sekarang, tetapi kami sudah melihat ke masa depan dan terus mengembangkan program kami yang lain untuk infeksi jamur dan bakteri yang serius (antara lain),” kata Balboni.

Rangkaian proyek Appili yang beragam mencakup perawatan antijamur yang kritis

Komponen penting dalam alur proyek tersebut adalah pengobatan antijamur baru Appili, ATI-2307. Studi fase 1 telah diselesaikan pada obat tersebut dan hasil awal menunjukkan bahwa obat tersebut aman dan dapat ditoleransi dengan baik. Studi fase 2 diharapkan akan dimulai pada tahun 2022.

Standar perawatan infeksi jamur sistemik saat ini telah terbukti dibatasi oleh perkembangan resistensi obat dan toksisitas. ATI-2307 akan menawarkan penyedia layanan kesehatan pilihan baru dalam mengobati infeksi jamur yang sulit dan resistan terhadap obat.

Balboni mencatat bahwa dokter membutuhkan alat baru untuk melawan infeksi jamur sistemik dan obat-obatan seperti ATI-2307 dapat membantu mengisi kesenjangan dalam armamentarium klinis.

Swab Test Jakarta yang nyaman

About ahmadsalim

Check Also

Figur Raphael Michael

Figur Raphael Michael, Promosikan Produk Kecantikan Terbaik | Jadi Beauty Brand Beneran

Figur Raphael Michael, Promosikan Produk Kecantikan Terbaik | Jadi Beauty Brand Beneran – Figur Raphael …