China mengerjakan panel surya berbasis ruang angkasa, berencana untuk mengganti panel surya berbasis darat- Berita Teknologi, awal7ob.com

Sehebat panel surya berbasis darat, tutupan awan sesekali berarti bahwa sistem sering gagal beroperasi dengan efisiensi penuh. Apalagi, daerah yang menerima curah hujan lebat sepanjang tahun, tidak bisa mengandalkan listrik tenaga surya.

Untuk menyiasatinya, a tim ilmuwan dan insinyur Tiongkok telah bekerja pada cara untuk membangun pembangkit listrik tenaga surya di ruang angkasa yang akan mampu memancarkan energi yang tersimpan ke Bumi. Tim di belakang proyek mengklaim bahwa jika semuanya berhasil, fasilitas semacam itu dapat menghasilkan energi sekitar enam kali lebih banyak daripada yang ada terletak di tanah.

China sedang mengerjakan panel surya berbasis ruang angkasa, berencana untuk mengganti panel surya berbasis darat

Sementara China telah bertujuan untuk meluncurkan teknologi transmisi tenaga surya pertamanya pada tahun 2030, mereka yang terlibat dalam proyek tersebut mengatakan bahwa kemajuan teknologi berarti bahwa mereka sekarang akan dapat mulai menguji peralatannya di luar angkasa pada tahun 2028.

Idenya adalah untuk mengubah energi matahari menjadi gelombang mikro atau laser sebelum ditargetkan pada stasiun yang berbasis di Bumi, yang kemudian akan mengubahnya menjadi daya untuk jaringan. Stasiun berbasis ruang angkasa akan mengorbit pada ketinggian sekitar 250 mil atau 400 kilometer di atas Bumi

Sementara fasilitas uji hanya akan menghasilkan sekitar 10 kilowatt daya jika bekerja secara efektif di awal, itu akan ditingkatkan secara eksponensial di masa depan.

Tim yang bekerja pada satelit ini tidak memiliki ilusi tentang tantangan yang akan mereka hadapi, jika mereka ingin berhasil dalam upaya mereka untuk memancarkan gelombang mikro berdaya tinggi melalui jarak yang sangat jauh.

Tantangan-tantangan ini termasuk pendinginan secara efektif berbagai komponen penting, perakitan infrastruktur yang sangat besar di orbit dengan beberapa peluncuran, menembus atmosfer dalam segala cuaca dengan sinar frekuensi tinggi; dan mencegah kerusakan dari asteroid, puing-puing luar angkasa, atau serangan yang disengaja.

China bertujuan untuk membangun pembangkit listrik berbasis ruang angkasa skala penuh dalam empat tahap, dengan komponen yang diperlukan diangkut ke luar angkasa dalam serangkaian peluncuran roket.

Setelah peluncuran pertama dalam waktu enam tahun, para insinyur ingin mengirim versi teknologi yang lebih kuat ke orbit pada tahun 2030 dalam upaya untuk mencapai tujuannya meluncurkan pembangkit listrik 10 megawatt yang mampu memancarkan daya ke pengguna militer dan sipil dengan 2035.

Jika semuanya berjalan sesuai rencana, stasiun tersebut dapat meningkatkan produksi listrik hingga 2 gigawatt pada tahun 2050, sekitar dua kali lipat dari pembangkit listrik tenaga nuklir.

China telah secara aktif mengejar gagasan pembangkit listrik tenaga surya berbasis ruang angkasa selama beberapa tahun terakhir, sementara negara-negara lain, termasuk AS, Jepang, Inggris, Rusia, serta India, juga sedang menjajaki gagasan tersebut.

Laporan tersebut mencatat bahwa NASA mengatakan bulan lalu bahwa mereka sedang menjajaki rencana serupa dengan Angkatan Udara AS, sementara pemerintah Inggris mengungkapkan awal tahun ini bahwa mereka sedang melihat proposal $20 miliar dengan sejumlah kontraktor pertahanan Eropa yang akan menempatkan pilot. pembangkit listrik tenaga surya di luar angkasa pada tahun 2035.

About awal7ob

Check Also

Asus ROG Flow Z13 - Apa yang sedang ramai dibicarakan?

Asus ROG Flow Z13 – Apa yang sedang ramai dibicarakan?

Ameya Dalvi24 Jun 2022 17:28:09 IST Asus meluncurkan perangkat yang sangat tidak biasa di India …