Elon Musk & Jack Dorsey memperdebatkan algoritma Twitter dan untuk perubahan, Musk sangat masuk akal- Berita Teknologi, awal7ob.com

Banyak pendapat Elon Musk tentang Twitter dan cara fungsi platform menjadi populer, yang, sejujurnya, tidak selalu diterima dengan baik oleh banyak orang, terutama di Twitter. Jack Dorsey, mantan CEO Twitter, biasanya setuju dengan miliarder teknologi itu.

Elon Musk & Jack Dorsey memperdebatkan algoritma Twitter

Nah, tampaknya tweet terbaru Elon Musk tentang algoritma Twitter tidak cocok dengan Dorsey, yang menempatkan mereka berselisih.

Ketika Musk telah mengumumkan bahwa dia akan akan mengakuisisi Twitter seharga $44 Miliar dan akan membuat beberapa perubahan besar ke platform, Dorsey secara terbuka mendukung perubahan yang dibicarakan Musk.

Elon Musk & Jack Dorsey memperdebatkan algoritma Twitter

Musk baru-baru ini men-tweet bahwa pengguna Twitter harus mengubah cara di mana umpan Twitter mereka disajikan kepada mereka, menyatakan bahwa algoritme memanipulasi pengguna dengan cara yang tidak mereka sadari. Idealnya, tweet yang muncul di timeline Anda harus menarik secara kronologis terbalik, yaitu, tweet terbaru harus muncul terlebih dahulu, terlepas dari konteksnya, atau preferensi platform.

Musk juga menyarankan cara untuk memperbaiki umpan Twitter seseorang, dan cara melihat hanya tweet terbaru, alih-alih umpan yang dikuratori mesin dan algoritme.

Mantan pendiri Twitter Jack Dorsey tampaknya tidak terlalu tersinggung dengan gagasan itu, dengan mengatakan bahwa umpan algoritmik itu hanya dirancang untuk orang-orang yang tidak secara obsesif memeriksa Twitter. Dalam balasan selanjutnya kepada pengguna lain, Dorsey mengakui bahwa algoritme dapat memiliki “konsekuensi yang tidak diinginkan”, tetapi mempertahankan bahwa itu tidak dirancang untuk memanipulasi pengguna.

Untuk waktu yang lama, Twitter telah mengatur ulang tweet di feed pengguna, tergantung pada aktivitas online mereka. Hal ini telah menyebabkan pembentukan silo informasi atau ruang gema. Seiring waktu, Anda melihat apa yang ingin Anda lihat, alih-alih berbagai sumber informasi lain yang mungkin tidak mendukung proses berpikir Anda. Ini, pada gilirannya, menyebabkan banyak pengguna membentuk perspektif rabun pada sejumlah masalah penting, yang semakin memecah belah orang.

Awal bulan ini, Elon Musk telah mengumumkan bahwa dia akan membeli Twitter, mengambil alih platform, dan menjadikannya seperti yang seharusnya. Karena penyelidikan jumlah bot di platform, vs. jumlah pengguna sebenarnya, kesepakatan $44 Miliar telah ditunda. Twitter mengklaim bahwa sekitar 5 persen dari basis penggunanya adalah bot, tetapi beberapa pakar industri percaya bahwa jumlahnya sebenarnya jauh lebih tinggi. Jika memang demikian, Musk akan mampu untuk meninggalkan kesepakatan Twitter dan pergi tanpa harus membayar biaya keluar $ 1 Miliar.

About awal7ob

Check Also

Asus ROG Flow Z13 - Apa yang sedang ramai dibicarakan?

Asus ROG Flow Z13 – Apa yang sedang ramai dibicarakan?

Ameya Dalvi24 Jun 2022 17:28:09 IST Asus meluncurkan perangkat yang sangat tidak biasa di India …