Hasil Tersembunyi dari Perangkat Lunak POS

Perangkat lunak point of sale (POS) telah menjadi hal yang biasa di sebagian besar toko ritel saat ini. Rantai besar memiliki keuntungan menganalisis penjualan mereka di seluruh negeri dengan beberapa klik tombol. Dan toko-toko kecil yang dimiliki secara independen telah mempelajari bagaimana perangkat lunak memudahkan tugas akuntansi akhir bulan mereka. Sistem perangkat lunak titik penjualan dasar memberi semua bisnis metode yang efisien dan mudah untuk menilai, memantau, dan menanggapi data penjualan. Namun, beberapa bisnis terlalu berkonsentrasi pada data di balik layar sehingga mereka gagal mempertimbangkan bagaimana perangkat lunak POS memengaruhi interaksi sehari-hari antara pelanggan dan perwakilan layanan pelanggan.

Bayangkan terjebak dalam antrean ke mesin kasir. Mungkin musim Natal atau akhir pekan belanja yang sibuk. Anda mengintip ke bawah untuk melihat apa masalahnya. Ini adalah kasir – mereka mengalami kesulitan dengan transaksi. Mungkin komputer mereka tidak akan memindai kupon dengan benar atau harga jual barang tidak muncul. Mungkin terminal kartu kreditnya tidak berfungsi atau mungkin petugasnya kesulitan menukar barang. Apa pun masalahnya, hal itu memengaruhi baik pelanggan yang terlibat langsung maupun pelanggan lain yang sedang menunggu. Perangkat lunak POS memiliki kemungkinan untuk menghambat penjualan sekaligus membantu mereka. Semakin lama transaksi berlangsung, semakin besar kemungkinan toko kehilangan pelanggan.

Interaksi sehari-hari antara pelanggan dan kasir ini adalah situs utama untuk dievaluasi saat mempertimbangkan perangkat lunak POS. Sistem mungkin menjanjikan segudang statistik, alat evaluasi, dan fungsi akuntansi. Namun jika hal itu menunda penjualan atau memengaruhi persepsi pelanggan terhadap suatu bisnis, tidak masalah betapa bagusnya tabulasi data tersebut. Kasir harus dapat dengan mudah menggunakan perangkat lunak sehingga mereka dapat melayani pelanggan.

Perangkat lunak POS memiliki pengaruh yang sama besarnya pada retensi karyawan seperti halnya pada layanan pelanggan. Jika peran kasir terbatas pada seberapa baik mereka mengoperasikan sistem point of sale, dan sistem tersebut secara konsisten sulit, maka kasir kemungkinan akan mulai mencari pekerjaan lain. Pertimbangkan bagaimana perangkat lunak titik penjualan berkontribusi pada tugas karyawan. Apakah mereka memiliki otonomi untuk memecahkan masalah jika diperlukan? Misalnya, jika seorang kasir kesulitan memindai kupon, apakah bisnis Anda mengizinkan kasir untuk menumpang komputer sehingga pelanggan tetap dapat menggunakan kupon tersebut? Apakah seorang karyawan dapat melakukan pertukaran produk dengan cepat untuk pelanggan atau apakah sistem dirancang untuk membuat prosesnya sangat sulit?

Salah satu cara paling sederhana untuk mengevaluasi dan meningkatkan penggunaan perangkat lunak POS adalah dengan menawarkan pelatihan kepada karyawan. Sesi pelatihan formal membantu bisnis dalam tiga cara. Pertama, ini mendukung staf garis depan dalam memberikan layanan pelanggan yang luar biasa. Kedua, ini memberi karyawan kepercayaan diri untuk menggunakan sistem secara efisien sambil memberi mereka tempat yang aman untuk membuat kesalahan atau mengajukan pertanyaan. Dan ketiga, ini menawarkan peluang bagi bisnis untuk menyaksikan gangguan perangkat lunak dalam transaksi sehari-hari. Pelatihan mungkin menjadi pendorong bagi bisnis untuk mengubah sistem penjualan mereka.

Perangkat lunak POS merupakan bagian integral dari sebagian besar bisnis ritel dan layanan. Ini dapat meningkatkan efisiensi bisnis tetapi juga dapat berdampak negatif pada layanan pelanggan dan hubungan karyawan. Saat membeli atau mengintegrasikan perangkat lunak baru, pastikan untuk mengambil pendekatan bisnis holistik.

Memilih solusi perangkat lunak POS yang tepat untuk bisnis Anda adalah keputusan yang sulit dibuat. Kunjungi Canadian Retail Solutions (CRS) untuk detail lebih lanjut

 

Sumber Artikel: mesin kasir pekanbaru

About roket