Joe Rogan & The Puzzle of Combatting Misinformation

Penghargaan diberikan kepada tim Joe Rogan Experience karena menerbitkan klip kutipan 15 menit dari Dr. Rhonda Patrick yang membahas kesalahan informasi vaksin ke YouTube minggu lalu, meskipun itu mungkin tidak memperbaiki kerusakan yang terjadi dengan menerbitkan seluruh “episode darurat khusus” pada bulan Juni yang menampilkan Penipu Ivermectin Pierre Kory dan kontroversi vaksinnya yang beredar sebagai jalan menuju ketenaran dan pengaruh teman Bret Weinstein.

Rekomendasi PCR Jakarta

Weinstein sedang bersemangat pada bulan itu, setelah menerbitkan episode podcast dengan judul seperti “Kejahatan Abad Ini” dan “Cara Menyelamatkan Dunia dalam 3 Langkah Mudah” yang menyerukan kepada serigala tentang bahaya yang diduga dari vaksin Covid, dan menggembar-gemborkan Ivermectin sebagai solusi menekan pandemi yang dibohongi oleh Big Pharma dan institusi kesehatan masyarakat.

Ketika Weinstein dan rekan pembawa acara dan istrinya Heather Heying terpengaruh oleh kebijakan YouTube terhadap kesalahan informasi vaksin, mereka menyerukan sensor dan dia mengendarai gelombang besar publisitas baru ke acara Rogan, penampilan Tucker Carlson, sebuah artikel oleh Bari Weiss tentang substack barunya , dan dengan cepat menggandakan aliran pendapatan Patreon mereka. Semua sambil bermain sebagai si kecil yang menjadi korban whistle-blower yang mata pencahariannya terancam oleh kesediaan sungguh-sungguh untuk berbicara kebenaran kepada kekuasaan, dan menentang dewa-dewa Lembah Silikon.

Sulit untuk menghitung sejauh mana bab ini telah mempengaruhi atau mengabadikan sentimen anti-vaksin saat ini yang secara tidak perlu memperpanjang pandemi, dan meningkatkan rawat inap dan kematian. Tapi kita tahu bahwa Tucker mendapat sekitar 4 juta penayangan per malam, dan Rogan rata-rata mendengarkan 11 juta per episode.

Hal ini membuat penampilan Dr. Rhonda Patrick, dan diskusi 15 menit tentang topik misinformasi vaksin menjadi lebih signifikan sebagai penangkal potensial. Tapi itu juga menyoroti kesulitan utama dalam memerangi informasi yang salah. Cobalah bercakap-cakap dengan seseorang yang banyak berinvestasi dalam teori konspirasi, kepercayaan pseudosains, atau kesetiaan agama pemujaan, dan ketidakcukupan fakta, logika, dan bukti dengan cepat menjadi jelas.

Kenyataannya, para konspirator akan sering mengambil sikap seperti cermin—mereka adalah skeptis sejati yang benar-benar melihat fakta dan bukti dengan cara yang terbangun dari arus utama media dan propagandis pemerintah.

Mereka bahkan mungkin menyebut salah satu deskriptor yang baru saja saya daftarkan sebagai semacam ad hominem keliru yang gagal menangani argumen mereka yang sebenarnya dengan secara tidak adil mencap mereka sebagai ahli teori konspirasi kultus padahal sebenarnya mereka adalah pemikir bebas yang berani. Tetapi poin-poin mereka biasanya terdiri dari pertanyaan-pertanyaan yang sarat, kesalahpahaman data dan statistik, dan informasi yang salah tentang sains, sehingga hampir tidak mungkin untuk membahasnya secara langsung.

Dua percakapan berbeda sedang terjadi tentang topik yang sama, dan tidak ada gunanya. Kebuntuan biasanya bermuara pada perbedaan mendasar dalam pendidikan atau pandangan dunia. Premis-premis yang salah dalam fondasi-fondasi ini pasti menghasilkan struktur penalaran yang salah di atas. Dalam kondisi normal, perbedaan ini mungkin berdampak cukup rendah, tidak demikian untuk saat ini.

Itulah mengapa kemampuan untuk bernalar dengan cara-cara yang diinformasikan sains sangat penting.

Jadi, mari kita simak percakapan Rhonda Patrick dengan Joe Rogan, karena dalam hal ini keduanya adalah partisipan yang tenang dan beritikad baik. Joe mengemukakan poin-poin yang telah dia internalisasi dari percakapan panjang dengan para pendukung misinformasi tentang vaksin Covid, dan Rhonda mencontohkan disiplin dan kejelasan yang luar biasa, sambil juga mencontohkan betapa sulitnya menavigasi labirin yang sangat penting ini.

Tangkapan layar ini menunjukkan tren yang terungkap di komentar di bawah video.
“Saya tidak tahu.”

Banyak komentator yang kritis terhadap Patrick menunjukkan seberapa sering dia mengatakan “Saya tidak tahu,” seolah-olah ini meniadakan semua hal lain yang harus dia katakan. Tapi ini pengambilan yang lain.

15 menit ini adalah pelajaran objek tentang bagaimana orang yang membumi, rendah hati, dan berpengetahuan sains berinteraksi dengan seseorang yang dipengaruhi oleh informasi yang salah yang tidak benar-benar memahami sains atau statistik. Dia melakukan meta-percakapan di depan audiens yang dikondisikan untuk mempercayai kepercayaan palsu dari para ahli palsu, daripada kerendahan hati yang sehat dari yang asli.

Menjadi terinformasi sains memberi kita cara untuk berpikir tentang hubungan antara apa yang kita lakukan dan tidak ketahui. Ini membantu kita bertanya apa yang lebih mungkin atau kurang mungkin benar tentang apa yang tidak diketahui, berdasarkan apa yang sebenarnya kita ketahui.

Dia mengatakan “Saya tidak tahu” setiap kali pertanyaan yang salah format atau dimuat muncul karena tidak ada cara lain untuk menjawabnya — kemudian kembali ke prinsip pertama yang sebenarnya akan membantu membentuk pertanyaan yang lebih baik. Pseudoscience grifters dan konspirasi tidak pernah melakukan ini. Darah kehidupan mereka adalah kepastian yang salah.

Rekomendasi PCR Jakarta

Karena Joe menggunakan tokoh pseudosains seperti Kory dan Weinstein untuk kepentingan percakapan terbuka, dia dan audiensnya kesulitan membedakannya. Rhonda memodelkan pemikiran & komunikasi yang diinformasikan sains yang sebenarnya.

About ahmadsalim

Check Also

Figur Raphael Michael

Figur Raphael Michael, Promosikan Produk Kecantikan Terbaik | Jadi Beauty Brand Beneran

Figur Raphael Michael, Promosikan Produk Kecantikan Terbaik | Jadi Beauty Brand Beneran – Figur Raphael …