Mengapa merek seperti OnePlus & Xiaomi bermitra dengan merek kamera lama seperti Hasselblad & Leica- Berita Teknologi, awal7ob.com

Penggemar fotografi akan tahu semua tentang warisan yang dibawa oleh merek kamera seperti Hasselblad dan Leica. Ada alasan mengapa fotografer berpengalaman yang memotret majalah dan biro iklan terbaik, serta ilmuwan, suka menggunakan kamera dan lensa dari kedua merek lama ini.

Mengapa merek seperti OnePlus & Xiaomi bermitra dengan merek kamera lama seperti Hasselblad & Leica

Ini adalah salah satu alasan utama mengapa produsen smartphone seperti OnePlus dan Xiaomi bermitra dengan pembuat kamera lama, setidaknya di permukaannya. Namun, alasan di balik kedua kemitraan ini lebih dari sekadar menguangkan warisan. Kami melihat beberapa alasan mengapa pembuat smartphone seperti OnePlus dan Xiaomi bermitra pembuat kamera lama seperti Hasselblad dan Leica.

Penarikan merek di pasar Eropa
Nama Hasselblad dan Leica membawa banyak bobot dalam hal fotografi di pasar Eropa. Sementara Xiaomi telah melakukannya dengan baik di Eropa, OnePlus telah berjuang di pasar Eropa. Pada April 2022, Xiaomi memiliki sekitar 15 persen pangsa pasar di Eropa, sedangkan OnePlus memiliki kurang dari 2 persen pangsa pasar. Sebaliknya, pembuat smartphone seperti Apple dan Samsung, yang dikenal dengan kinerja kamera kehidupan nyata yang patut dicontoh, masing-masing memiliki sekitar 27 dan 33 persen pangsa pasar. Pangsa pasar OnePlus di Eropa justru meningkat setelah bermitra dengan Hasselblad.

Mengapa merek seperti OnePlus & Xiaomi bermitra dengan merek kamera lama seperti Hasselblad & Leica

Menggambarkan keahlian
Asosiasi pembuat smartphone dengan produsen kamera lawas yang bereputasi memberi kesan bahwa produk yang dikembangkan karena kemitraan tersebut akan sebagus produk dari pembuat kamera lawas. Inilah yang coba diandalkan oleh OnePlus dan Xiaomi. OnePlus memiliki masalah dengan kameranya sejak awal. Namun, dengan bermitra dengan Hasselblad, mereka telah mampu memasarkan diri mereka sebagai ahli di bidangnya, meskipun pada kenyataannya, kamera mereka masih berjuang untuk bersaing dengan sebagian besar kamera yang ditemukan di perangkat andalan lainnya. Kemitraan antara OnePlus dan Hasselblad juga membutuhkan duta Hasselblad, yang merupakan beberapa fotografer terbaik di Bumi, untuk bekerja sama dengan pembuat smartphone, menyarankan bagaimana mereka dapat meningkatkan ilmu pencitraan mereka.

Meminjam ilmu warna
Tak satu pun dari ponsel OnePlus yang datang dengan logo Hasselblad memiliki komponen fisik yang telah dikembangkan oleh Hasselblad. Sebaliknya, apa yang mereka miliki adalah ilmu warna yang digunakan untuk membuat Hasselblad modern. Dengan cara yang sangat sederhana, orang dapat menganggapnya sebagai filter, meskipun, itu tidak sepenuhnya adil untuk OnePlus maupun Hasselblad. Kamera smartphone memiliki kecenderungan untuk membuat warna menjadi terlalu jenuh dan terkadang meledakkan dinamika menjadi berkeping-keping. Apa yang Hasselblad lakukan untuk OnePlus, pada dasarnya mengajari mereka bagaimana tidak melakukan itu. Orang dapat berasumsi bahwa Leica akan melakukan hal yang sama untuk Xiaomi.

Mengapa merek seperti OnePlus & Xiaomi bermitra dengan merek kamera lama seperti Hasselblad & Leica

Pelajaran dalam pemrosesan gambar
Kamera smartphone, terutama yang berasal dari merek Cina seperti Xiaomi dan OnePlus selalu memiliki kecenderungan untuk memproses dan mempertajam gambar secara berlebihan. Sekarang, dalam kondisi pencahayaan yang baik, ini sulit dideteksi, karena gambarnya cenderung tepat. Namun, ini menjadi masalah besar ketika kondisi pencahayaan tidak ideal. Merek kamera lawas seperti Hasselblad dan Leica juga bertanggung jawab untuk mengajari para pembuat ponsel pintar ini cara memanfaatkannya.

Kolaborasi perangkat keras masa depan
Aspek lain yang dapat dihasilkan oleh kemitraan ini, adalah kemungkinan kolaborasi perangkat keras. Jika hal seperti ini benar-benar terjadi, fotografi smartphone akan melihat pergeseran paradigma tektonik. Karena itu, mari kita menjadi nyata di sini, tidak peduli seberapa bagus kamera smartphone, itu tidak akan pernah bisa sepenuhnya menggantikan DSLR full frame profesional dan kamera mirrorless. Tentu, mereka akan menyelesaikan pekerjaan untuk kebanyakan orang dan penggunaan media sosial mereka, tetapi mereka tidak akan memotong mustard untuk para profesional. Dan mari kita tidak memulai ponsel cerdas yang mendekati format sedang atau 120 format. Ini masih ribuan tahun lagi.

Mengapa merek seperti OnePlus & Xiaomi bermitra dengan merek kamera lama seperti Hasselblad & Leica

Uang untuk merek warisan
Akhirnya, kami sampai pada manfaat yang akan diperoleh Hasselblad dan Leica dari kemitraan ini. OnePlus membayar Hasselblad lebih dari $150 Juta selama tiga tahun dan kemungkinan besar, kemitraan mereka akan melampaui itu. Demikian pula, Xiaomi juga harus membayar Leica banyak uang. Untuk produsen kamera yang menjual kurang dari 10.000 unit per tahun, uang yang berasal dari kemitraan ini akan sangat berguna.

Apalagi, kamera lawas seperti Hasselblad dan Leica sangat terkenal di pasar Asia. Namun, visibilitas mereka hampir nol, terutama di antara orang-orang yang tidak menyukai fotografi. Kemitraan dengan beberapa merek ponsel pintar dengan penjualan tertinggi pasti akan berguna ketika pembuat kamera lama ini memasuki pasar kamera yang lebih besar, dengan penawaran anggaran mereka saat mereka menghadapi Nikon, Canon, dan Sony.

About awal7ob

Check Also

Motorola Moto G42 akan diluncurkan minggu depan di India, akan menampilkan Snapdragon 680 SoC- Technology News, Firstpost

Motorola Moto G42 akan diluncurkan minggu depan di India, akan menampilkan Snapdragon 680 SoC- Technology News, awal7ob.com

Staf FP24 Jun 2022 11:21:03 IST Smartphone Motorola berikutnya, Moto G42 akan memulai debutnya di …