Pengiriman ponsel manufaktur India tumbuh sebesar 7 persen pada Q1 tahun 2022- Berita Teknologi, awal7ob.com

Sesuai laporan oleh firma riset pasar Counterpoint Research, pengiriman smartphone yang telah diproduksi di India melampaui 48 juta unit pada kuartal pertama tahun ini.

Pengiriman ponsel manufaktur India tumbuh sebesar 7 persen pada Q1 tahun 2022

Laporan tersebut menyatakan bahwa pengiriman perangkat yang dibuat di negara tersebut tumbuh sebesar 7 persen tahun-ke-tahun (YOY) selama kuartal tersebut, sementara manufaktur perangkat ponsel berfitur turun 41 persen YOY.

Laporan tersebut menyatakan bahwa pertumbuhan ponsel buatan India dapat dikaitkan dengan meningkatnya permintaan smartphone di negara tersebut, serta peningkatan ekspor. Pada tahun 2021, pabrikan India, mengirimkan lebih dari 190 juta unit, dan tahun ini, mereka kemungkinan akan melampaui jumlah tersebut, dengan nyaman.

“Di segmen smartphone, penyedia layanan manufaktur elektronik (EMS) pihak ketiga menangkap 42 persen saham di manufaktur lokal, mencatatkan pertumbuhan 4 persen YoY dalam hal pengiriman,” kata laporan itu.

Dari semua penyedia EMS di negara ini, cabang India dari pabrikan Taiwan Foxconn, Bharat FIH, berada di posisi teratas pada kuartal pertama tahun 2022. Dixon Technologies buatan sendiri mengikuti Bharat FIH di segmen manufaktur ponsel cerdas, meskipun Lava membuat ponsel berfitur terbanyak. , dan memiliki 21 persen pangsa pasar.

Jika kita mempertimbangkan merek, Oppo China mengirimkan paling banyak smartphone buatan India selama kuartal tersebut, diikuti oleh Samsung. Kedua pembuat smartphone masing-masing memiliki 22 persen dan 21 persen pangsa pasar, dalam jumlah keseluruhan smartphone buatan India yang dikirimkan.

Industri manufaktur ponsel di India telah didorong selama dua tahun terakhir setelah pemerintah India memperkenalkan skema insentif terkait produksi (production-linked incentive/PLI) untuk produsen. Di bawah ini, pemerintah memberi perusahaan manufaktur insentif tunai 4-6 persen untuk penjualan tambahan barang-barang yang diproduksi di India selama tahun dasar 2019-20.

Sementara skema diperkenalkan pada tahun 2020, sebagian besar pelamar PLI gagal memenuhi target tahun lalu, berikut: kekurangan rantai pasokan yang meluas, penguncian yang didorong oleh pandemi dan kendala lainnya. Pemerintah, pada gilirannya, memilih untuk memperpanjang masa kerja skema hingga 2025-26, dibandingkan dengan tanggal akhir 2024-25 sebelumnya.

“Ke depan, kami percaya manufaktur handset India akan tumbuh 4 persen YoY pada tahun 2022,” kata Counterpoint dalam laporannya. Perkiraan industri mengatakan bahwa India saat ini memiliki kapasitas untuk memproduksi antara 300 hingga 350 juta ponsel setiap tahun, termasuk kedua smartphone. dan ponsel fitur.

About awal7ob

Check Also

Asus ROG Flow Z13 - Apa yang sedang ramai dibicarakan?

Asus ROG Flow Z13 – Apa yang sedang ramai dibicarakan?

Ameya Dalvi24 Jun 2022 17:28:09 IST Asus meluncurkan perangkat yang sangat tidak biasa di India …