Produksi ponsel Samsung yang mendapat pukulan besar tahun ini, akan memproduksi 30 juta unit lebih sedikit- Berita Teknologi, awal7ob.com

Industri teknologi telah terpukul keras oleh pandemi COVID, dan kekurangan chip yang terjadi. Selain itu, invasi Rusia ke Ukraina telah mendatangkan malapetaka pada rantai pasokan global yang sudah tertekan. Hasil akhirnya adalah, perusahaan seperti Samsung harus memotong produksinya perkiraan pendek dan menyerap kerugian yang signifikan dalam pendapatan.

Produksi ponsel Samsung yang mendapat pukulan besar tahun ini, akan memproduksi 30 juta unit lebih sedikit

Menurut sebuah laporan di harian berita bisnis Korea Selatan, Maeil Business News, raksasa teknologi itu harus membuat keputusan sulit untuk memproduksi lebih sedikit ponsel daripada yang direncanakan semula. Samsung rupanya telah memberi tahu mitra produksi dan distributornya bahwa mereka berencana untuk mengirimkan hanya 280 juta smartphone tahun ini, dibandingkan dengan perkiraan sebelumnya 310 juta unit.

Namun, analis investasi Korea Selatan juga menuduh, bahwa ada kemungkinan kuat bahwa Samsung mungkin harus mengurangi produksinya hingga 35 persen, jika situasi Rusia-Ukraina berlanjut, dan jika rantai pasokan global tidak diatur.

Salah satu alasan utama mengapa Samsung harus mengambil keputusan drastis ini adalah inflasi yang tinggi secara global dan gangguan dalam rantai pasokan yang disebabkan oleh konflik militer antara Rusia dan Ukraina. Konflik berarti bahwa bahan baku yang dibutuhkan untuk pembuatan beberapa komponen utama dari smartphone tidak tersedia. Bahkan jika tersedia, harga bahan mentah ini telah melonjak sangat tinggi, sehingga Samsung tidak dapat menyerap biayanya, juga tidak layak untuk menyerahkannya kepada pelanggan.

Produksi ponsel Samsung yang mendapat pukulan besar tahun ini, akan memproduksi 30 juta unit lebih sedikit

Target Samsung yang lebih rendah adalah tanda lain dari tren yang berkembang dari pembuat telepon yang bersiap untuk dampak potensial dari memburuknya ekonomi global. Awal tahun ini, Apple juga melaporkan bahwa mereka hanya akan memproduksi 220 juta iPhone tahun ini dibandingkan perkiraan pasar sekitar 240 juta unit.

Meskipun Apple hanya akan membatasi produksi flagships mereka, Samsung akan mengurangi produksi di seluruh jajarannya. Ini memunculkan sejumlah pertanyaan tentang industri smartphone ke depan. Yang paling relevan dari mereka adalah apakah ini adalah jeda setelah satu dekade penjualan smartphone yang meledak-ledak, atau akankah kedatangan teknologi baru seperti layar yang dapat dilipat dan kamera di bawah layar sudah cukup untuk menarik industri ini.

About awal7ob

Check Also

Asus ROG Flow Z13 - Apa yang sedang ramai dibicarakan?

Asus ROG Flow Z13 – Apa yang sedang ramai dibicarakan?

Ameya Dalvi24 Jun 2022 17:28:09 IST Asus meluncurkan perangkat yang sangat tidak biasa di India …