Setelah Twitter, Elon Musk mengejar YouTube, kata platform itu menyelenggarakan iklan scam nonstop- Berita Teknologi, awal7ob.com

Setelah menggunakan Twitter dan robot spamnya, Elon Musk, CEO Tesla dan salah satu orang terkaya di dunia, telah menyatakan ketidaksenangannya terhadap platform streaming video Google YouTube.

Setelah Twitter, Elon Musk Mengejar YouTube, Mengatakan Platform Menghosting iklan scam nonstop

CEO Tesla mengecam layanan YouTube dengan men-tweet di situs micro-blogging Twitter. Elon Musk bahkan menyebut YouTube sebagai scammer. Musk tweeted, “YouTube tampaknya jadilah iklan penipuan tanpa henti.”

Dalam tweet lain, Elon Musk memposting meme yang mengolok-olok di Youtube karena diduga tidak menindak skema penipuan.

Menurut sebuah studi oleh Omnicore, sekitar 122 juta pengguna aktif di YouTube mengonsumsi lebih dari satu miliar jam video setiap hari. Hal ini menjadikan YouTube sebagai salah satu platform media sosial dan juga mesin pencari yang paling banyak digunakan di dunia.

Ini juga merupakan mesin pencari paling populer kedua setelah Google, dengan lebih dari satu miliar jam tampilan setiap hari. YouTube sebenarnya mendapatkan lebih banyak permintaan pencarian daripada gabungan platform mesin pencari utama lainnya, yaitu Microsoft Bing, Yahoo, AOL, dan Ask.

Dalam perkembangan terkait lainnya, secara terbuka menuduh Twitter melanggar perjanjian merger, Elon Musk telah mengancam akan pergi dan membatalkan akuisisi senilai $44 miliar dari perusahaan media sosial karena tidak memberikan data yang dia minta pada akun spam dan palsu.

Musk telah menuntut agar Twitter menyerahkan informasi tentang metodologi pengujiannya untuk mendukung klaimnya bahwa bot dan akun palsu merupakan kurang dari 5% dari basis pengguna aktif platform dan berhenti menggagalkan proses uji tuntas mereka.

Surat yang dikirim Musk dan pengacaranya pada hari Senin mengklaim Twitter telah berusaha membatasi akses ke informasi dengan menafsirkan perjanjian merger secara sempit, sehingga memberikan informasi akan berada di luar cakupan persyaratan kontrak Twitter.

Dalam pengajuan sekuritas terpisah, Twitter sebelumnya mengungkapkan bahwa Musk telah mengabaikan klausul uji tuntas dalam kesepakatan yang bisa membuatnya lebih mudah atau dia mundur dari perjanjian; tanpa itu, Musk bisa menghadapi pendakian yang lebih sulit dan prospek litigasi.

About awal7ob

Check Also

Asus ROG Flow Z13 - Apa yang sedang ramai dibicarakan?

Asus ROG Flow Z13 – Apa yang sedang ramai dibicarakan?

Ameya Dalvi24 Jun 2022 17:28:09 IST Asus meluncurkan perangkat yang sangat tidak biasa di India …