TikTok memindahkan semua lalu lintas AS ke server Oracle di tengah klaim data pengguna diakses dari China- Technology News, awal7ob.com

San Fransisco: TikTok pada hari Jumat mengatakan Oracle akan menyimpan semua data dari penggunanya di AS, dalam upaya untuk menghilangkan kekhawatiran tentang keamanannya di tangan platform milik ByteDance di China.

Pengumuman itu muncul saat layanan berbagi cuplikan video populer menangkis kekhawatiran tentang kemampuan insinyur di China untuk mengakses informasi tentang pengguna AS yang tidak publik.

Karyawan ByteDance telah berulang kali mengakses informasi tentang pengguna TikTok AS, menurut laporan berita Buzzfeed yang mengutip audio yang bocor dari pertemuan internal TikTok.

Adalah umum bagi beberapa insinyur di perusahaan internet untuk diberikan akses ke data, dan TikTok memberi tahu AFP ia mencoba meminimalkan hak istimewa sistem semacam itu.

“Mirip dengan rekan-rekan industri, kami akan terus mendorong tujuan kami untuk membatasi jumlah karyawan yang memiliki akses ke data pengguna dan skenario di mana akses data diaktifkan,” kata kepala petugas keamanan informasi TikTok Roland Cloutier dalam sebuah posting blog yang disorot oleh TikTok. perusahaan.

“Tujuan kami adalah meminimalkan akses data lintas wilayah sehingga, misalnya, karyawan di wilayah (Asia Pasifik), termasuk China, akan memiliki akses yang sangat minim ke data pengguna dari UE dan AS.”

TikTok bersikeras bahwa mereka tidak pernah memberikan data pengguna AS kepada pejabat China dan akan menolak jika diminta untuk melakukannya.

Bulan lalu, TikTok menciptakan keamanan data baru AS yang ditujukan untuk memperkuat kebijakan dan protokol perlindungan untuk melindungi informasi pengguna, kata juru bicara TikTok. AFP.

“Kami telah mendatangkan pakar keamanan internal dan eksternal kelas dunia untuk membantu kami memperkuat upaya keamanan data kami,” kata juru bicara tersebut.

TikTok akan terus menggunakan pusat datanya sendiri di Virginia dan Singapura untuk mencadangkan informasi saat ia bekerja untuk “berporos sepenuhnya” untuk mengandalkan Oracle di Amerika Serikat, katanya dalam sebuah posting.

“Kami tahu kami adalah salah satu platform yang paling diteliti dari sudut pandang keamanan, dan kami bertujuan untuk menghilangkan keraguan tentang keamanan data pengguna AS,” kata Albert Calamug, yang menangani kebijakan publik keamanan AS di TikTok.

Presiden Joe Biden tahun lalu mencabut perintah eksekutif dari pendahulunya Donald Trump yang berusaha untuk melarang aplikasi milik China TikTok dan WeChat dari pasar AS karena masalah keamanan nasional.

Trump telah memberikan restunya pada rencana yang akan memberikan TikTok kepada raksasa teknologi AS Oracle dengan investasi dari pembangkit tenaga listrik ritel Walmart, tetapi kesepakatan itu gagal mendapatkan persetujuan di Beijing.

Perintah eksekutif baru Biden membatalkan larangan yang tidak diterapkan dan menyerukan “analisis berbasis bukti untuk mengatasi risiko” dari aplikasi internet yang dikendalikan oleh entitas asing.

WeChat, bagian dari raksasa teknologi China Tencent, adalah “aplikasi super” yang mencakup jejaring sosial, perpesanan, e-niaga, dan banyak lagi.

TikTok mengungkapkan akhir tahun lalu bahwa ia memiliki satu miliar pengguna di seluruh dunia.

“Hari ini, 100 persen lalu lintas pengguna AS dialihkan ke Oracle Cloud Infrastructure,” kata Calamug.

“Selain itu, kami bekerja sama dengan Oracle untuk mengembangkan protokol manajemen data yang akan diaudit dan dikelola Oracle untuk memberikan ketenangan pikiran kepada pengguna.”

Baca semua Berita Terbaru, Berita Tren, Berita Kriket, Berita Bollywood,
Berita India dan Berita Hiburan di sini. Ikuti kami di Facebook, Twitter dan Instagram.

About awal7ob

Check Also

Asus ROG Flow Z13 - Apa yang sedang ramai dibicarakan?

Asus ROG Flow Z13 – Apa yang sedang ramai dibicarakan?

Ameya Dalvi24 Jun 2022 17:28:09 IST Asus meluncurkan perangkat yang sangat tidak biasa di India …